Polisi Amankan Apoteker di Kediri Terkait Kasus PCC


BERITA TERKINI - Polisi melacak awal mula obat PCC di Kendari tersebar. Setelah menangkap seorang ibu rumah tangga, kini apoteker dan asistennya juga diciduk polisi.

Hal tersebut dilakukan berdasarkan pengembangan jajaran Resnarkoba Polda Sultra atas laporan masyarakat yang menggunakan obat PCC, Somadril, dan Tramadol, yang mengakibatkan efek gangguan, seperti kejang-kejang dan halusinasi.

Dir Resnarkoba Polda Sultra Kombes Satria Adhi Permana mengatakan pihaknya mengumpulkan informasi dari keluarga korban sejak Selasa hingga Rabu kemarin. Polisi lalu memeriksa salah satu apotek yang terletak di Jalan Saranani, Kendari. Apoteker berinisial WYK dan asistennya, A alias L, diamankan polisi.


"Pengembangan kasus yang kami lakukan, kami berhasil menemukan barang bukti sebanyak 1.112 pil Tramadol di apotek tersebut dan diperjualbelikan tanpa adanya resep dokter," jelasnya di Media Center Polda Sultra, Kendari, Kamis (14/9/2017).

artikel terkait : 25 remaja dilarikan ke RSJ dan 1 orng lainnya tewas

Ia mengungkapkan Somadril dan Tramadol merupakan obat dengan golongan G atau obat terlarang. Obat itu bisa digunakan seseorang pasca-operasi untuk mengurangi efek rasa sakit. Namun, jika digunakan dengan dosis berlebihan, obat tersebut dapat membahayakan pengguna. 

Dikatakannya, apoteker dan asistennya mengaku lalai karena tidak dapat menunjukkan resep dokter ketika memperjualbelikan Tramadol. Obat tersebut, kata dia, juga telah diperjualbelikan dalam tiga bulan terakhir.


Atas kasus tersebut, pihaknya akan memberikan sanksi Undang-Undang Kesehatan Pasal 197 No 36 Tahun 2009 dan Pasal 197 tentang penyedia, pengada, dan penjual obat tersebut. 

Sebelumnya polisi menangkap ibu rumah tangga berinisial ST yang diduga menjual obat PCC. Polisi akan terus mengembangkan kasus dan memeriksa semua apotik yang ada di Kota Kendari. ( dikutip dari : detiknews )
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar