SETELAH BUNUH ISTRI, SUAMI COBA BUNUH DIRI


BERITA TERKINI - Kasus dugaan pembunuhan istri yang dilakukan sang suami di Desa Maron, Kabupaten Kediri, kini sedang di tangani aparat kepolisian Resor kota Kediri, Jawa Timur.

Kepala Sub Bagian Hubungan Masyarakat Polresta Kediri AKP Kamsudi menyatakan kasus itu terungkap berawal dari adanya teriakan korban yang meminta tolong. Warga yang mendengar itu langsung keluar untuk melihat. Dan ternyata mereka menemukan ada seorang perempuan sudah bersimbah darah di depan rumahnya, Kamis (10/8/2017) dini hari.

"Sekitar jam 01.30 WIB, ada warga yang mendengar suara perempuan meminta tolong, selanjutnya ke luar rumah dan melihat korban sudah di depan rumahnya bersimbah darah. Korban juga langsung ditolong dibawa ke rumah sakit," kata AKP Kamsudi.

Ia mengatakan, korban diketahui bernama Yan (38), warga Desa Maron, Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri. Ia dibawa ke RS Muhammadiyah, Kota Kediri dan mengalami luka yang cukup serius akibat luka tusuk pada bagian dadanya, sehingga mendapatkan perawatan intensif. 

Namun, nyawa korban Yan tidak dapat diselamatkan. Ia meninggal dunia setelah mendapatkan perawatan karena lukanya.

Tidak berapa lama, warga juga mendapatkan laporan jika suami Yan berinisial Sat (41) juga terluka. Ia ditemukan lemah di dalam rumah dengan luka di bagian tangannya. Ia kemudian dibawa ke RS Bhayangkara, Kediri, untuk mendapatkan perawatan lebih intensif.

Kamsudi menduga, Sat yang merupakan suami korban berusaha bunuh diri setelah tragedi istri korban terluka. Bahkan, istri korban juga meninggal dunia. Namun, polisi masih menyelidiki untuk memastikan penyebab masalah itu.

Kamsudi juga menambahkan, dari pemeriksaan sejumlah saksi, pasangan suami istri itu sebenarnya mempunyai anak. Namun saat kejadian berlangsung, tidak ada anak bersangkutan dan hanya pasangan suami istri itu. Polisi juga masih mengembangkan perkara itu guna mencari tahu penyebab pasti tragedi tersebut.

"Kami masih terus kembangkan perkara ini. Terlapor saat ini masih dirawat di RS Bhayangkara, Kediri. Saat ini, kami masih menunggu kepulihan terlapor," katanya.

Polisi saat ini juga sudah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) di lokasi rumah pasangan suami istri tersebut. Di dalam rumah, juga masih ada bekas darah dan kondisinya berantakan. Polisi juga memasang garis sebagai pertanda yang tidak berkepentingan dilarang masuk.

Polisi juga sudah mengamankan sejumlah barang bukti, yaitu sejumlah baju penuh darah, pisau dapur, serta benda lainnya. Barang bukti itu saat ini sudah dibawa ke kantor polisi.

Sementara itu, sejumlah tetangga korban mengaku tidak menyangka jika ada kejadian tersebut. Mereka tidak mengetahui masalah rumah tangga yang terjadi pada pasangan itu, hingga berakhir dengan tragedi istri meninggal dunia dan suami nekat melukai tangannya.
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar